Rabu, 11 Juli 2012

My 6th Hometown

Waw, banyak amat rumah saya, hehe. Yap, nanda itu sepertinya terlahir untuk menjadi petualang. Menurut penuturan emak, nanda itu dicetak di Malaysia, tapi pas usia kehamilan tiga bulan, emak nanda pulang karna khawatir kalau udah hamil tua udah ga boleh ikut perjalanan jauh sama pihak transportasi Malay, dan emak ga mau nanda lahir disana karna tar bakal ribet urusannya, nanda jd punya akta kelahiran di malay, dan kalo mau sekolah disini jadi susah, hmm.
Lahir di sebuah desa kacil di pinggir sumatera menjelang laut lepas, itulah hometown pertama nanda, Rantau Berangin, desa senyap penuh damai. Dimulai dari umur 3 bulan, nanda udah bertualang ke Negeri Tetangga, Malaysia. Pas nanda liat passport emak nanda, di halaman 'anak yang ikut serta' -bagian itu khusus buat orangtua yang bawa anak dibawah umum, yang belum punya passport- disitu nanda masih imut banget nget nget, hehe. Belum bisa duduk sendiri,jadi pas foto disitu, nanda dipegangin dari bawah, hihi.
Perjalanan dimulai, itulah hometown kedua nanda, nanda lupa berapa lama disana, tapi kata emak cukup lama sampe bang Romi mau sekolah, nanda pun ikut pulang, Pas bang romi udah kelas 2 kalo ga salah, pas itu nanda udah masuk TK padahal umurnya baru 3.5 tahun. Nanda sempet berangkat lagi ke malay, tp cuma sekitar 6 bulan, trus pulang lagi karna bang romi harus lanjut sekolah. Dan sejak itu, nanda ga ke malay lagi sampai kelas 2 SMP, nanda ke malay buat Jamboree Internasional di Melaka \m/.
Nah, sekarang ceritanya udah SMP, selama bertahun-tahun nanda ada di kampung, nanda emang kesepian, ga punya teman, ga punya sodara, apalagi pas nanda kelas 4, bang Romi udah di Pesantren, jadi nanda tambah sepi dirumah. Akhirnya, pas lulus MIN (Madrasah Ibtidaiyah Negeri) nanda ikut jejak bang romi, nanda masuk pesantren yang sama ama bang romi di Panam, Pekanbaru, tapi pas nanda masuk, bang romi kan udah lulus. Disitulah hometown ketiga nanda, 3 tahun hidup di daerah yang termasuk kota, nanda mengenal banyak hal, nanda tau arti bersaing dalam hidup, arti sahabat, arti pergaulan anak muda, arti nikmatnya menjadi muslimah, dan arti berjuang untuk tetap menjadi yang terbaik, arti bahagia menjadi berprestasi, arti menstruasi pertama, dan arti dari cinta pertama, hihi.Waktu masih kelas 2, nanda berjuang biar bisa masuk ke SMU Plus di Pekanbaru. Tapi sayangnya waktu itu nanda telat ikutan test, padahal kalo ikut juga belum tentu nanda lulus, hehe, nanda waktu itu syedih syekali, hehe. Sampai nanda mutusin buat masuk ke Pesantren Teknologi Riau -pesantrennya bang romi lagi-. Alesan nanda masuk kesana karna nanda tau banyak temen2 bang Romi yang dapet Beasiswa dari Kementerian Agama buat kuliah di PTN favorit di Pulau Jawa. Dan alhamdulillah nanda lulus disana.
Hometown keempat nanda adalah Pesantren Teknologi Riau, di Pangkalan Baru, daerahnya lebih pelosok dari SMP nanda, hmm. Disana dari kelas satu nanda udah berjuang untuk tetep jadi yang terbaik, menjajal berbagai kegiatan, mulai dari ikut Mars -semacam padus sekolah, dan kalo ada acara nanda selalu nyanyi, hhe-, ikut Pramuka, ikut Paskibra, ikut Pospeda, ikut lomba baca kitab kuning, jadi MC, Nari, yuyuyu.
Sampai nanda kelas 3, nanda bener2 ngebangun tahajud -dan sekarang nanda sedih karna udah susah banget buat tahajud- untuk satu tujuan: Kuliah di IPB dari Beasiswa Kementerian Agama. Nanda belajar buat sukses di UN dan sukses keterima di IPB. Alhamdulillah, satu qoute yang selalu nanda inget adalah "Allah selalu memberi jalan untuk orang-orang yang mau menuntut ilmu karna Allah dan Islam". Ga ada syukur yang lebih besar lagi selain lulus di IPB, Bogor, sekalipun nanda belum pernah menempuh tempat itu.
Hometown kelima: Dramaga, Bogor. Namun sayang, disini nanda kurang bersinar, blangsak, males2an, ga semangat, dan nanda ngerasa belum menghasilkan apa-apa selama disini. Nanda pernah ikut koran kampus, tapi ga begitu aktif, nanda ikut di Dewan Perwakilan Mahasiswa tapi gabut, nanda ikut IPB youth Journalist tapi ga happy karna temen satu tim nanda kurang cucok, nanda ikut kepengurusan di CSS tapi ngerasa belum maksimal, dan nanda diminta jadi kadiv Public Relation di Himaiko tapi belum menjalankan apapun sampai setengah tahun kepengurusan ini, Ya Salaaaaamm, nanda ga amanah banget dah!!. Belum lagi derita semester 3, IP nanda terjun bebas jadi 2.71, walau sekarang nanda bisa naikin lagi IP nanda, tetep aja IPK nanda masih kecil :'(. Di semester enam ini, satu-satunya prestasi yang bisa nanda tulis di CV adalah 'Juara 2 lomba esai Harganas 2011'. Ikut lomba foto ga menang2, ikut PKM ogah, ikut exchange apalagi, hahaha.
Sebagai tanggung jawab mahasiswa, nanda pun akhirnya ikut Kuliah Kerja Profesi di Garut, dan nanda ngerasa ini adalah hometown nanda yang kelima, baru dua minggu disini nanda udah mulai ngerasain banget feel home-nya. Anak-anak disini pada manja dan keliatan sayang ama kita-kita, remaja-remajanya bersahabat dan udah kayak temen sendiri, apalagi si teh Hani, anake pak Lurah, haha. Warga disini juga ngehargain kita banget, tiap mampir diajak makan, disuruh nambah makannya. Kalo ada acara diajakin, pokoknya enak banget deh. Apalagi kemaren, pas di acara Imtihan anak-anak, kedatangan kita ditunggu banget, pas acara kemarennya nanda ga dateng pada nanyain, hmm seneng banget rasanya dihargain kayak gini. Indonesia emang Gemah Ripah Loh Jinawi deh :D. tinggal minggu lagi disini, ini bakal jadi hometown keenam nanda ^^
So, dimana hometown nanda berikutnya??, apakah Jawa Timur, Seoul Woman University, University Kebangsaan Malaysia, atau Flinders University??. Serahkan pada Allah, nanda cuma bisa memperbaiki diri dan berusaha :)
*foto yang diatas tu deket alun-alun Kota Garut, diambil pas kemaren (10 Juli) nanda maen ke kota.

3 komentar:

  1. Jadi, Nanda "junior" mau "dicetak" dimana nih rencana nya? XD

    BalasHapus
  2. biar kayak jang keun soek :p

    BalasHapus