Sabtu, 27 Agustus 2016

Tradisi Upa-upa dalam Adat Batak


Masih dalam rangka euphoria welcoming All New Sienta, jadi di AgungTOYOTA itu kita ada project WOW DEC Sienta. Dasarnya yah menciptakan customer delight saat serah terima kendaraan. Proses serah terima juga didampingi oleh manajemen cabang.

Nah, jadi di hari Kamis (25/08/16) kami udah ke rumahnya customer, tapi pas nyampe di rumah customernya..... eng ing eeeeng..... ada drama dulu karna customer ga bisa terima mobilnya karena belum di 'upa-upa'-in. Lah kami yang bukan orang Batak jadi bingung, tapi untungnya ada Pak Nixxon dan Pak Manurung yang orang Batak juga dan ngerti sama kondisi si customernya. Alhasil mobil Sienta-nya kami bawa pulang lagi karna yaaaaaaaa gitu, pelanggan adalah raja, wkwkwkwkw.

Kiri ke kanan: Pak Nandar, Pak Nixxon, Pak Made, Bu Lediana, Bu Ariva, Bu Fira Cantik, Bang Wono, Pak Manurung
Jadi yaa walaupun mobilnya belum bisa diterima customer, kita tetap poto-poto aja, dan untungnya itu hadiah mesin cuci sm payung dan bantal ga di upa-upain dulu, ehehehehe.


Kita masuk ke hari ke dua ya gaes...



video
Perjalanan ke Rumah Customer bersama Babeh Made ^^

Nah, setelah kita sampai di rumah customer, prosesi upa-upa langsung dilakukan. Video lengkapnya ada di link bawah ini:


Jadi memang, upa-upa itu dimaksudkan sebagai bentuk rasa syukur dan doa agar barang yang kita miliki bisa membawa berkah dan kebaikan. 

Penjelasan Dokumen Serah Terima

Eh ada spiderman, wkwk



Bersyukur banget bisa ngelihat langsung upacara adat budaya lain, apapun yang mereka lakukan, intinya itu adalah keperayaan mereka. Tugas kita yang 'berbeda' keyakinannya dengan mereka adalah menghargai dan memahami makna mereka melakukan kegiatan adatnya. 
#Nojudges
#Noracism
#indonesiaSATU




Rabu, 17 Agustus 2016

[Tutorial] Up and Up Style

Muehehe, sebelumnya sini tak kenalin dulu Up and Up itu apa. Itu sebenernya salah satu judul lagu Coldplay di album A Head Full Of Dreams. Buat yang belum tau boleh tonton disini

https://www.youtube.com/watch?v=BPNTC7uZYrI

Nah, udah liat kan??
Jadi emang coldplay ga pernah kehabisan konsep video klip, dan kali ini Nanda bener-bener jadi gila dan pengen ketemu banget ama yg punya ide video klip kayak gini, pengen nanya pernah makan bakso bakar apa enggak sih?, kok otaknya cemerlang banget, buahahahah

Lupakan, sebagai orang Indonesia yang ga kreatif-kreatif amat, boleh kan yaa kita sedikit ngasah kemampuan buat iseng-iseng 'niru' ide seseorang, selagi kita nyantumin sumber inspirasi sih, menurut Nanda ga masalah, hehe.

Setelah ngeliat banyak orang bikin foto dengan konsep edit 'up and up' (yaaaahh Nanda namain konsep Up and Up aja, biar inget sumber idenya, hihi), Nanda jadi penasaran juga pengen bikin, yaaahh walaupun ga pake sotosop karna ga bisa , Nanda bikinnya pake corel draw x7.

Ini dia hasilnya:
Up and Up Style


Yaahh, walaupun ga begitu rapih, tapi disini Nanda coba sedikit share tentang tutorial bikinnya pake Corel Draw. Semoga bisa membantu ^^

Step 1


Masukin dulu foto-foto yang mau di blend ke corel. Terserah kita, mau blend foto sendiri dengan foto hewan boleh, atau foto yang lain, tergantung kreatifitas masing-masing.


Step 2
Atur letak dan ukuran fotonya. Balik lagi ke awal, ini semua tergantung kreatifitas masing-masing yah.


Step 3
Nah, biar kelihatan lebih real dan nyatu, atur warna dari foto kita di tab effect - adjust - color balance. Atur warna birunya biar pas.


Step 4

Kalau masih kurang biru, kita bisa aja nambahin kotak lagi seukuran foto dan kasih warna biru, tujuannya sih biar ada filter kebiru-biruan gitu. Nah, step berikutnya yaitu kita bikin shaping di ikan penyu-nya. Beda sama sotosop yang kalau mau bikin selection tinggal klik aja jadi, kalau di corel kita harus sabar bikin shaping dan harus full zoom biar shapingnya rapih. Step ini harus ekstra sabar.


Step 5
Nah, setelah shaping kita udah bisa ngatur transparency gambar biar ujung-ujung gambar penyu-nya lebih alus. Atur sampai bener-bener kelihatan nge-blend.



Step 6
Terakhir, jangan lupa bikin watermark biar kamu punya branding atas karya-karyamu. 


Selamat mencoba gaeess ^^









Minggu, 01 Mei 2016

Customer Delight

Saat ini, istilah customer delight sudah mulai digaungkan di AgungToyota, khususnya di tahun 2016 ini. 
Sebenernya, Nanda sendiri udah ga asing dengan istilah customer delight, kita ambil aja contoh Pizza Hut dengan menu 'sensasi delight'. based on my analysis, Delight yang diharapkan adalah pengunjung suka dengan menu dalam paket delight tersebut baik dalam segi rasa, harga, tampilan, dan porsi. Ketika menu pesanan sudah datang di meja, waiters Pizza Hut juga akan menanyakan apakah kita suka dengan rasa menu yang sudah kita pesan; mereka memastikan lagi ada delight disana. Nanda pernah ngelihat waktu makan di sana, ada anak perempuan seusia TK pergi makan dengan  Ayahnya,  kayaknya sih si anak abis ada pementasan gitu, waktu si anak cuci tangan, kayaknya anak tadi ga nyaman dengan tatanan rambutnya dan mencoba untuk menguncir sendiri rambutnya, trus mbak-mbak waiters-nya lewat dan bantu adek tadi nguncir rambut sampai selesai, and it look so sweet. Mbak waitersnya tulus banget. Padahal pekerjaan menguncir rambut anak pengunjung ga ada dalam job description mereka, tapi itu lah yang dinamakan dengan konsep customer delight, melakukan hal-hal yang tidak biasa, penuh ketulusan, dengan tujuan menciptakan pengalaman yang WOW dari pelanggan. 

Delight berikutnya dari BerryBenka, situs belanja online yang sudah mulai Nanda gunakan sejak tahun 2013. Waktu itu saingan BerryBenka belum sebanyak sekarang. Setelah coba belanja di situs lain, Nanda tetap suka dengan BerryBenka, kenapa??, karena mereka punya website dengan antar muka yang mudah dijalankan, sistemnya juga ga nge-lag dan yang terpenting adalah pelayanan mereka yang berbasis customer delight dan terus di-improve
Tahun 2013 Nanda awal belanja, mereka ngirim barang dalam dus khusus dengan branding  BerryBenka. Tahun berikutnya mereka ngirim barang masih dalam dus biasa dan dibungkus lagi didalam goodie bag BerryBenka dilengkapi dengan kartu ucapan terimakasih,  form return, dan voucher diskon di beberapa merchant, waktu itu dapat voucher diskon di Bilna. Tahun 2015 pesanan kita sudah dikemas didalam kotak eksklusif BerryBenka dan gift yang warbiyasah yaitu voucher diskon Zap 😍. 
Tahun 2016 ini

Selain itu, mereka juga rajin kirim email, ga cuma email promo tapi juga email update dari mereka tentang perkembangan pesanan kita mulai dari order received, payment reminder, payment received, order packed, sampai order shipped lengkap dengan nama jasa kurir dan nomor resi πŸ‘.

Lalu, apa yang Agung Toyota bisa lakukan untuk menciptakan customer delight??


Senin, 18 April 2016

πŸ„ Jejamuran Resto Yogyakarta πŸ„

Akhirnya ke Yogyakarta lagi dan kali ini a ngebolang, tapi dibayarin kantor dalam kegiatan Pekan Wiraniaga Nasional (PWN) 2016.

Salah satu bagian dari trip PWN Kali ini adalah makan siang di Jejamuran Resto. Dengar dari namanya aja, kita udah bisa tau kalau resto ini punya menu spesial jamur, dan kali ini Nanda mau review sedikit tentang Jejamuran Resto. Review-nya kita mulai dari lokasi dulu ya. Jejamuran Resto lokasinya agak di pinggir kota Yogyakarta. Meski di pinggir jalan, akses masuknya juga sempit jadi untuk parkir kendaraan posisinya di seberang jalan. 

Kalau dari dekorasi, tempatnya asik, banyak ornamen kayu dan icon-icon jamur gitu, tempat duduknya juga banyak pilihan, ada yang table ada juga yang lesehan dan ada pilihan smoking dan non smoking area. Setiap ruangan juga dinamain pake jenis-jenis jamur gitu.
Foyer dengan berbagai jenis jamur

Pusat penjualan oleh-oleh khas jamur

Ruangan Maetake

Ruangan Simeji
Nah selanjutnya, menu makanan. Karena basic-nya Nanda suka jamur, jadi semua menu yang Nanda coba rasanya endeuuuss πŸ‘. Menu yang Nanda coba itu sate Jamur, Tongseng Jamur dan Jamur Crispy. 
Sate Jamurnya enak, gurih, bumbunya kerasa dan dalam satu tusuk ada beberapa variasi jamur. Agak kecewa sih di Tongseng Jamurnya, santannya kurang kental, hehe. Mungkin efek lidah sumatera yang biasa makan makanan bersantan kental.
Sate Jamur
Tongseng Jamur


Menu terakhir yang Nanda coba itu Jamur Crispy, rasanya enak juga, krenyes-krenyes. Karena kalo Nanda yang bikin Jamur Crispy, jadi mblenyek gitu karena jamur kan banyak nyerap air. 
Selain menu jamur, ada lagi menu lain ayam kampung. Nanda ga nyoba ayamnya karena sayang aja makan ayam di tempat jamur. Cuma kata orang yang nyobain sih ayam kampungnya enak dan lembut.

Jamur Crispy
Well, segitu aja review Jejamuran Resto dari Nanda. Sebenernya Nanda suka banget makan dan bercita-cita jadi food traveler. Hahahaha apa deh yang terakhir ga nyambung.


Peserta PWN 2016 - Agung Toyota Dumai

Sabtu, 26 Maret 2016

My 7th Hometown

     Yep, sepertinya Nanda emang ditakdirkan jadi perantau sejati, ga pernah betah dirumah walau cuma beberapa bulan, hehe. Selanjutnya, merantau lagi-merantau lagi lagi dan lagi ^^.  Kali ini, Nanda merantau ke Duri (Sebenernya udah pindah lagi ke Dumai, tapi karena masih baru dan belum ada cerita, jadi belum di post di blog o-o).

     Asli, sebelum pindah ke Duri, Nanda ga tau Duri itu seperti apa. Waktu di pesantren dulu ada sih beberapa teman yang asalnya dari Duri, menurut Nanda yaa Duri itu luar kota, sama kayak Bangkinang, jauuuuhhh. Sesampainya di Duri, Nanda di kagetkan dengan banyak mobil-mobil ‘besar’ kayak di film transformer, hehe. Mulai dari mobil yang ngangkut motor, mobil yang ngangkut mobil, mobil yang ngangkut bulldozer, sampai mobil yang ngangkut kapal minyak *kebayang dong sebesar apa mobilnya*. Ga cuma mobil, Nanda juga agak amaze dengan pipa-pipa minyak dan air panas yang nyebar di sepanjang jalanan Duri. Sampai-sampai saking amazing-nya, Nanda pernah berencana buat bikin foto pre-wedding dengan tema grunge di sekitar pipa-pipa itu, tapi ga kesampean T,T

     Nah itu pandangan Nanda tentang kota Duri, sekarang kita masuk ke atmosfer kerja di Agung Toyota Duri. Suasana kerjanya asik, semua orang bersahabat dan kerasa banget kekeluargaannya,  mungkin karena rata-rata yang kerja di Duri juga perantau, jadinya kalau pulang kerja, ga ketemu keluarga, keluarganya ya teman-teman kerja lagi. Khusus untuk keluarga, di Duri kami punya yang namanya keluarga Kartini.

     Jadi, Nanda itu ngekos di Desa Harapan Gg. Kartini, dan semua yang ngekos di blok itu orang Toyota dan value chain-nya Toyota, ada yang dari leasing ACC dan TAFs. Muak sih ketemu orang-orang itu, hahaha di kantor ketemu, di kosan ketemu lagi. Kondisi disana juga PW banget karena ada Kak Yani yang masak buat makan kita sehari-hari, selain enak banget dan cocok di lidah, disana bisa ngebon, hahahaha.

     Nanda juga mau kenalin dulu satu persatu personil Gg. Kartini yah, kita mulai dari kiri, Abang yang baju abang (merah).
Keluarga Kartini in Frame

1. Bang Irwan; petualang cinta yang kini sudah menemukan tambatan hati, ngerasa kayak Abang sendiri karena yaa istrinya orang Bagan Api, hehehe. Kalau dekat Bang Irwan, rasanya pengen langsung bersandar dan terlelap, kenapa??, karena Bang Irwan selalu wangiiiii bak malaikat, malaikat kejepit :p

2. Badul; petualang cinta juga, tapi ga ada tujuannya, hahaha. Semua cewe sekota Duri kayaknya udah pernah di modusin bahkan dipacarin ama dia, haha. Sebenernya dia bukan warga Kartini, tapi karena Kasat dan Kapolda-nya ada di Kartini, dia jadi sering kesini karena buat laporan harian, hehe.

3. Bu Uthe; aslinya Bu Uthe pake jilbab, tapi kalo udah di Gg. Kartini enggak, apalagi kali udah karaoke, haha. Bahkan sampai ada yang ketemu Bu Uthe diluar dan nanya, loh emangnya Bu Uthe pake jilbab yah??, karna doi ketemu Bu Uthe cuma di Kartini doang, haha. Bu Uthe kesayangan kami, kalau bahasa Kak Neng, Bu Uthe lah yang sudah mengutip kami (Nanda dan Kak Neng) dari rawa-rawa trus mandiin dan kami sampai kami jadi lumayan cantik sekarang, hehe. Already miss you, karena semua pelajaran dan kekuatan yang Nanda dapat sampai sekarang, pastinya banyak peran Bu Uthe disana.

4. Bang Cita; Nama aslinya Cita Satria Sinaga, dipanggilnya sih Satria, tapi kami lebih suka manggil dia Cita. Bang Cita ini pendatang baru di Gg. Kartini, tapi dia yang hobi dan hari-harinya untuk stand up comedy, Bang Cita bawa suasana baru di Gg. Kartini, heboh dan keketawaan wae.

5. Kak Neng; Kak Neng kesayangan kuuu, cerita tentang Kak Neng juga sudah ada di postingan ‘Sedikit Cerita tentang Kak Neng’, jadi ga usah ditulis lagi yah

6. My Self; Cerita tentang Nanda semuanya ada di label A-Z tentang Nanda #narsismode

7.  Bang Fandi a.k.a Park Hill Do; No no, dia bukan orang Korea, karena udah keliatan juga kali yah ga ada korea-koreanya acan, dia dipanggil Park Hill Do karena partner ama Kak Neng suka Korea. Di keluarga Kartini, kayaknya yang punya panggilan banyak itu dia, mulai dari Fandi Herlino –Karena dia ngakunya satu kampung ama Dude Herlino >_<,  terus sama temen-temen kantornya juga dipanggil Fandi Lulung, ga tau deh kenapa. Bang Hildo itu orangnya suka tidurrrr, dia masuk kantor jam 10, nanti jam 4 sore udah pulang, nyampe kosan tidur ampe maghrib, jam 7 baru deh dia bangun –lengkap dengan baju rapih disetrika dan pake bedak- buat makan.

8.  Uncu; Nama aslinya Gersil Utari, adek kandungnya Kak Yani, kita manggil uncu karena ikutan Revan dan Rian (Anak Kak Yani) yang manggil Uncu ke Icin (ya, panggilannya icin –icin gitu apa mecin ga tau deh). Uncu yang baik hati, asisten Kak Yani, cacing-cacing di perut kami juga makan dari hasil keringat uncu yang sering bantuin Kak Yani giling cabe dan cuci piring. Uncu orangnya ga banyak cerita, dia ngekor aja, ikut suasana. Kalau ga ada orang ya dia tidur, kalau ada orang ya dia ikutan nongkrong, kalau ada yang ngelucu ya dia ikut ketawa, kalau ada yang ngajak karaoke ya dia ikut juga walau cuma mindahin tempat ngecas HP ke room karaoke ^_^

9. Kak Yani; our princess, mamah kami, bunda kami, masakan Kak Yani itu endeus banget. Emang sih masakannya bukan fettuccine, iga bakar, pizza mozzarella, atau cheese cake. Masakannya biasa aja, telor dadar, goreng sarden pake terong, sayur bening, tahu tempe. Kalau bikin cemilan pun yang biasa aja, goreng pisang, goreng sukun, keripik singkong, kolak dan kadang-kadang miso. Tapi… rasanya homey dan bikin kangen sekangen kangennya kangen T_T. Tangan Kak Yani emang ajaib, sampai-sampai kami sering ngomong, kalaupu di jalanan ada sandal jepit dan Kak Yani masakin itu sandal, kayaknya bakal enak juga ^^.

10. Bang Rocky; Suami Kak Yani, Bang Rocky baik bangeeeet, suami idaman dan tipe suami penyayang, Bang Rocky ga segan buat bantuin Kak Yani di dapur dan bahkan bantu Kak Yani buat ngehidangin makanan kami, para gadis-gadis yang ga tau diri ini, hahaha.

11.  Pak Joel; Kepala cabang TAFs, yaa walaupun posisi beliau udah di kepala cabang, tapi lhat aja gayanya, roker abiiiss, orangnya asik dan merakyat banget, ga sungkan buat kumpul-kumpul cengengesan bareng kita krocoh-krocoh ini, bahkan Pak Joel juga ga segan kalau harus naik ojek atau ngantor naik motor, saluuuutt!!

12. Bang Deri; panggilannya Duri Mitra Sukses, ga tau karena apa, Bang Deri orangnya baik, termasuk orang yang pendiam juga sih kalo di Kartini. Nanda ga terlalu banyak tau soal Bang Deri, hehe.

13.  Da Ad; Ajo pariaman yang harganya mahal banget makanya sampe sekarang doi masih jomblo (katanya). Da Ad ini salah satu owner menu minuman terkenal di Kartini, “Teh Da Ad”. Kalau lagi agak masuk angin, ga enak badan atau lagi butuh yang seger-seger, kami minta bikinin teh Da Ad sama Kak Yani. Kenapa namanya teh Da Ad, karena di zaman yang kita bisa milih mau minum teh apa, mulai dari teh gelas yang dikotakin, teh botol yang ga cuma di botol, sama green tea yang warnanya ga green, sekarang itu ada. Tapi Da Ad, tetep milih teh Bendera yang harus disaring dulu sebelum diminum, dibikin pekat dan hangat. Jadul sih, tapi kadang-kadang teh itu bikin enak dan ‘ndleser’ ke tenggorokan.

14. Mas Beng; Mengutip kata Badul, Mas Beng kalau hari Senin pegel, Selasa demam, Rabu banyak pengeluaran, Kamis Meriang, Jum’at Sepi, Sabtu baru seger karena hari Sabtu Mas Beng pulang ke PKU dan minggu udah balik ke Duri lagi. Kesian sih Mas Beng, udah bertahun-tahun dia pisah sama anak istrinya dan ketemu cuma weekend doang. Disitu kadang saya merasa harus bersyukur karena banyak orang yang perjuangannya lebih berat kalau merantau gini o-o

15. Ayah Didin; bang Nurdin, bang Nutrisari Dingin ^,^, orangnya baik, dan perjuangan dia ga kalah beratnya dari Mas Beng, Istri sama anak doi ada di Rantau Parapat sana, jarang banget ketemu, kalau ketemu paling pas long weekend aja. Sedih.

     Sebenernya selain 14 orang diatas, masih ada Pak Radi (Kacab ACC Duri yang sekarang pindah ke Batam) ada juga Bang Defri (TAFs) dan Bang Abdul (Bank Riau) eh iyaa revisi, dulu sebelum Bang Abdul pindah ke PKU, bang Abdul jadi satu-satunya orang non-Toyota yang tinggal disana, hehe. Selain itu juga ada Gani, dulu sih penumpang gelap tapi sekarang doi pindah ke Dumai karena udah jadi PNS disana,paling ke Duri sesekali kalo mau ngunjungin cewe-nya anak mendiang Pak RT yang di Kartini juga.


     Jadi, orang-orang diatas lah yang udah bikin Duri, yang awalnya cuma tempat kerja, jadi Hometown ke 7 karena mereka, bikin suasana yang tadinya menakutkan dan menyedihkan jadi homey dan comfortable.

Selasa, 09 Februari 2016

Valentine dan Coklat

     Sebelum nulis lebih panjang, Nanda mau klarifikasi dulu kalau postingan ini tidak bertujuan untuk mendukung perayaan valentine yang menurut sebagian besar ulama muslim adalah budaya yang haram diikuti oleh umat muslim. Postingan ini hanya bertujuan untuk mengaitkan valentine dan coklat.

     Setiap tanggal 14 Februari, anak muda hampir diseluruh dunia merayakan yang namanya hari kasih sayang atau valentine. Selebrasi-nya pun macam-macam mulai dari tukeran coklat, kasih cincin, kasih kalung bahkan sampai kasih *tiiitt*.
Chocolate Hampers (source: www.shawshampers.com)

     Nah, kali ini kita bahas perayaan valentine yang identik dengan tukeran coklat. Nanda jadi inget kata dosen Manajemen Pemasaran waktu kuliah, Bapak Mukhamad Najib, tentang strategi meningkatkan penjualan coklat dengan mengaitkannya pada perayaan valentine. Setiap valentine, pemasar coklat membuat strategi agar permintaan terhadap coklat jadi meningkat dengan cara membuat campaign memberikan coklat sebagai tanda kasih -karena coklat itu manis dan lembut, sama kayak cinta-, membuat kemasan coklat yang biasa cuma ada gambar kacang-kacangnya tapi pas valentine dibikin ada gambar love, bunga, dan pasangan sejoli. Strategi ini yang kemudian dikenal dengan seasonal marketing atau pemasaran musiman. Jadi intinya, valentine itu adalah ‘akal-akalan’  pemasar untuk menjual lebih banyak coklat. Karena mungkin pada awal-awal valentine dirayakan, Nenek Moyang kita dulu ga tukeran coklat.

     Contoh yang lebih luas yah seperti campaign ‘Ayo mudik pakai mobil baru’ yang dikeluarkan oleh pemasar kendaraan roda empat, menjual pakaian serba merah menjelang Imlek oleh pemasar produk pakaian, atau mungkin munculnya penjual terompet musiman menjelang tahun baru masehi. Anw, seasonal marketing juga jadi salah satu frama Nanda waktu penelitian iklan Koran.


     The summary of this post is: Pintu rezeki Allah itu luas, apapun yang terjadi di dunia ini, disana ada rezeki bagi Hamba-Nya. Bahkan untuk  valentine yang menurut ulama muslim adalah haram, ada rezeki untuk para penjual coklat dan pengusaha chocolate hampers all around the world.

Rabu, 20 Januari 2016

Sedikit Cerita tentang Kak Neneng

     Ini cerita tentang Nanda dan Kak Neng, partner sekaligus boss di CR Agung Toyota. Kita baru kenal sekitar 2 tahunan sejak kita sama-sama masuk Agung Toyota. Tapi, ada sekitar 23145679 orang yang bilang kalo kita itu kompak banget kayak kakak adek atau sahabat yang kenal udah lama, kalo di kantor kita disebut Upin dan Ipin.

      Kita adalah 2 diantara sekian ratus orang yang pada akhir tahun 2013 bersaing untuk dapat posisi Customer Relation di Agung Toyota. Sama-sama lahir di bulan Desember, dan punya zodiak yang sama. 

     Sejak Nanda mutasi ke Duri, kita tinggal di kosan yang sama, mulai dari kosan 3x4 m yang apa-apa tuh harus dikerjain di atas kasur, sampai naik grade ke rumah kontrakan yang kamarnya udah masing-masing, ada air panas, tv, kulkas, dan dapur. Tapi itu kontrakannya numpang, HAHAHA. Kita juga kebetulan sama-sama anak bungsu perempuan satu-satunya tapi perjuangan hidupnya sekeras anak sulung laki-laki yang punya 7 orang adek yang masih SD, SMP, SMA, dan Kuliah, Yak!.

     Kita bikin rekening BCA di hari dan jam yang sama, alhasil nomor rekeningnya mirip, cuma beda 2 digit terakhir. Selain itu, kalo ada yang nelpon ke salah satu dari kita, jarang yang tau kalo yang angkat telpon itu Nanda atau Kak Neng, karena katanya suara kita mirip.

     Tapi, dibalik semua kekompakan itu, we have so much different. Sebenernya banyak banget hal yang berbeda dari kita berdua, mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi.

     She is so mature; Nanda cuma anak kemaren sore yang apa-apa masih ngenyot sama dia. 
     Kak Neng cuma butuh waktu kurang dari 5 menit buat mandi; sedangkan Nanda ngabisin minimal 15 menit cuma buat mandi.
     Disaat Kak Neng ketakutan sama kecoa; Nanda akan dengan santai jadi pahlawan pengusir kecoa.
     Kak Neng ga bisa hidup tanpa NΓΌ Greentea dan Kopi; Nanda ga bisa hidup tanpa air putih anget dan susu.
     Kalo kami pesen teh tarik di kantin, teh tarik Kak Neng ga boleh pake susu sedikitpun; Nanda suka teh tarik yang susunya baaaaanyak.
     Kebetulan kita sama-sama sukak Indomie Rebus Mama Yudi [oh damn i'll be missing it], tapi request telor Kak Neng harus ekstra masak ga boleh ada kuning yang mblenyek sedikitpun; Semakin cair kuning telornya, semakin nikmat Indomie rebusnya, menurut Nanda.
     Kak Neng adalah penakluk jalanan, dia bisa bawa kendaraan mulai dari roda 2 sampai roda 16; alat transportasi yang paling handal Nanda operasikan cuma sepeda dan inline skate. 
     Kak Neng sukaaaaaa banget sama film korea dan hapal semua nama aktor aktrisnya berikut riwayat film yang pernah dimainkan; menurut Nanda, Drama Korea is just a drama, isinya fake dan impossible untuk terjadi di dunia nyata, dan artis korea yang Nanda tau cuma Yoon A, Jang Geun Seuk, Shin Min Ah, dan Lee Seung Gi.
     Kalo negara youtube sedang menyerang, Kak Neng bakal streaming film-film Korea, tutorial make up dan hijab, atau tutorial masak; sedangkan Nanda bakal buka Top 50 Billboard, tutorial Corel Draw dan Photoshop, atau music video cover. 

     Mungkin perbedaan-perbedaan diatas yang bikin kita berdua tetap saling kompak dan bisa melengkapi satu sama lain. But, book has the end, kebersamaan kita bentar lagi bakal berkurang, karena kami akan berada di cabang yang berbeda, kita harus struggle sendiri dengan dinamika cabang yang pastinya ga akan sama. Rasanya: Sedih!!. 
     
     Tapi, kalo kata orang dewasa, itulah hidup, ga ada yang abadi, yang abadi itu cuma perubahan itu sendiri. Sekarang, kita harus semakin percaya dengan kekuatan Do'a, karena itu adalah satu-satunya cara untuk memeluk seseorang dari jauh. Do'a yang pasti adalah agar kita sama-sama sukses di cabang masing-masing, mewujudkan mimpi-mimpi dan rencana-rencana yang sering kita utarakan. Semoga, Allah mendengar Do'a kita, Amiinn.